Sunday, March 27, 2016

Kuping

1 comments
Matahari jadi teman gue yang paling setia semasa kecil. Iya, gue dulu emang anaknya doyan maen keluar rumah siang-siang, entah itu maen bareng temen atau maen sepeda random jalan-jalan entah kemana. 

Saking sukanya gue maen sepeda, paling engga dua minggu sekali bekas luka disikut atau lutut gue bisa nambah gara-gara jatoh dari sepeda. Bukan karena gue ga bisa naek sepeda, tapi ya karena jiwa petualang aja, mulai dari sok-sokan ngebut di jalan turunan, sampe berlagak freestyle tapi malah berakhir nyungsep dengan gaya Superman. Iya, jatuh dengan gaya. Keterlaluan.

Saking randomnya gue jalan-jalan, waktu SD gue pernah naek sepeda ke kebun binatang yg jaraknya lumayan jauh dari rumah, gue pergi naek sepeda berdua dengan temen, dan akhirnya gue dijemput dan dipaksa pulang sama orang tua gue. Semenjak saat itu gue ga dibolehin maen sepeda jauh-jauh (kalo ketahuan).

Gue emang suka maen siang-siang dan panas-panasan, tapi entah kenapa kulit gue malah ga pernah item, kalo kepanasan jadinya merah doang, kata orang-orang itu bawaan gen, ya buat gue ga ada untungnya juga sih, yg ada setiap kepanasan saking merahnya, gue selalu dikatain kaya bayi curut baru lahir.

Seperti anak-anak yang lain, karena suka maen panas-panasan rambut gue juga sempet berubah jadi agak pirang kemerah-merahan karena kena sinar matahari yang terlalu lama. Bukannya gateng kaya bule, gue malah lebih keliatan kaya kucing kampung blonde baru akil baligh.

Kalo engga sakit, gue bisa maen diluar rumah dari siang sampe maghrib, biasanya sih kalo temen-temen gue udah pada ngumpul, kita semua pasti maen bola kaki, dan gue selalu diajakin maen, bukan karena jago maen bola tapi karena satu-satunya yang punya bola kaki di komplek rumah ya cuma gue. Waktu kecil skill permainan bola kaki gue ada di 10 level dibawah cemen.

Jadi ada strata yg menurut gue aneh dalam permainan sepak bola gue semasa kecil, anak yg paling jago pasti jadi striker, yg lumayan jago jadi gelandang, yg cemen abis seperti gue disuruh jadi bek, dan yg cuma jadi pelengkap biar jumlah pemainnya pas disuruh jadi kiper.

Gue waktu kecil jarang berantem sama temen. Tapi sekalinya berantem alesannya aneh. Dulu waktu kecil itu temen-temen gue yang umurnya jauh lebih tua suka ngadu domba kita-kita yang muda-muda. Caranya mereka bakal nyuruh salah satu dari kami buat megang kuping anak yang lain.

Apaaaah? Jangan nyengir?


“Berani ga lu megang kuping si Ekky..” Kata salah satu tetua perkumpulan.

“Berani lah!” Kata seorang anak.

Akhirnya kuping gue dipegang sama anak tersebut.

Ga sampai disitu, orang yang lebih tua dari kita tadi langsung melirik gue dan bilang:

“Yaelah, Ky. Masa mau aja kupingnya dipegang. Bales dong!”

Yaa dengan begonya gue bales, lalu kami pun berantem, gara-gara pegang-pegangan kuping.

Cemen parah.

Dulu gue juga inget, si Anak yang megang kuping gue pertama kali tadi, setelah berantem dia ga terima, dia pulang dan bawa golok gede dari rumahnya, terus dia nyamperin gue yg lagi maen sepeda di lapangan pinggir komplek. Ngeliat adeknya pergi keluar rumah bawa golok yang gede banget, kakak si Anak tersebut ngikutin adeknya dan nahan adeknya tadi biar ga melakukan hal-hal buruk terhadap gue. Bisa aja waktu itu gue udah dijadiin daging cincang buat bahan tambahan Burger.

Entah kenapa gue sekarang malah jadi bingung, kenapa dulu kita (anak-anak di komplek rumah gue) bisa tersinggung kalo kupingnya dipegang. Kita bisa marah kalo kuping kita dipegang. Cuma gara-gara dipanas-panasin sama orang yang lebih tua. Padahal dulu tukang cukur rambut gue juga suka megang-megang kuping gue pas motong rambut. Untungnya ga ada temen gue yang lebih tua itu pas gue lagi potong rambut, kalo ada:

“Wah, Ky. Masa lo diem aja kuping lo dipegang-pegang terus rambut lo digunting tapi malah elo yang bayar dia? Pegang kupingnya, potong rambutnya, minta dia bayar elo ky!”

Kalau ini terjadi mungkin gue dan tukang cukur rambut yang bakal nyabutin rambut temen gue itu satu persatu, pake pinset bekas nyabut bulu ketek neneknya.







(img src: http://www.krikkrik.com/2015/06/benarkan-mengkorek-kuping-dapat-menjaga.html)
newer post
newer post older post Home