Wednesday, August 12, 2015

After Skripsi

1 comments
Apa-apa serba naik sekarang. Apa-apa serba naik. Anehnya, tinggi gue belom naik-naik.

Hai!

Malem ini, udah hampir jam 2 pagi sih, gue paksain mata buat nulis. Entah kenapa kangen aja, eh tapi aku lebih kangen kamu sih.

Maap.

Alhamdulillah!

#DemiSkripsi gue kelaaaaaaar!!

Alhamdulillah juga, hasilnya memuaskan, bahkan diatas ekspektasi gue sendiri. Entah kenapa beberapa menit sebelum sidang gue berasa deg-degan banget. Ya mungkin ga se-deg-degan ketemu calon mertua. Tapi hari itu gue parah banget deg-degannya, sampe gue mikir: Mendingan disuruh Stand Up setengah jam dah! Gue selalu, sebelom stand up punya gejala lemes, keringetan dan pastinya deg-degan parah. Tapi, entah kenapa sidang skripsi membuat deg-degan sebelom manggung itu ga ada apa-apanya.

Ya, kata orang sih, nikmati prosesnya dan syukuri hasilnya. Gimana pun juga, hasilnya memuaskan banget.

Pasca Skripsi, belom tentu perjuangan gue abis, masih ada yg namanya Revisi, minta tanda tangan sana-sini, bikin hardcover skripsi, bikin CD, bikin jurnal, daftar wisuda. Banyak banget!

Banyak ngabisin duit juga, terutama revisi, hard cover dan CD. Entah kenapa dua tiga hari masa-masa indah revisi gue itu gue habiskan dengan mengeluarkan duit 50 ribuan dari dompet dengan mudahnya. Lembar demi lembar keluar, sampe gue lupa sehari ngabisin berapa duit. Yah, demi sarjana gapapalah.

Untungnya harga ngeprint, jilid dan harga CD ga ikut-ikutan naek. Ga masuk akal aja kalo misalnya tiba-tiba harga CD kosong jadi 30 juta. Itu CD bikinnya dari ekstrak kuku megaman kali.

Tinggal nunggu wisuda. Gue pengen punya pekerjaan tetap sebelom wisuda, ya seenggaknya nanti pas orang tua gue dateng ke Jakarta, makan dan semua kebutuhan orang tua disini udah gue sendiri yang nanggung. Jadinya ga ngerepotin orang tua.

Satu langkah lagi udah gue tapakin, ya entah kenapa makin kesini gue makin punya semangat aja. Gue tau jalan kedepan masih panjang, masih banyak yg harus gue lewatin. Tapi apapun itu, lewatin aja. Pengalaman itu bakal selalu ngasih kita yg terbaik, kita juga harus bisa ngasih yg lebih baik lagi nantinya.

Dari Folder ini gue memulai, dan sampai akhirnya Skripsinya pun selesai. Perjuangan belum usai, masih banyak cita yang ingin gue gapai.
newer post

Saturday, May 30, 2015

Hal-Hal yg Boleh dan Tidak Boleh Dilakukan Saat Olahraga Lari

2 comments
Sejak beberapa bulan terakhir gue lagi suka olahraga-olahraga ringan gitu, kaya lari, push up dan berantem dengan tetangga. Terutama lari, ya akhir-akhir ini gue emang suka lari-lari ringan gitu, tiap minggu pagi gue lari sendirian di sekeliling komplek. Sayangnya gue olehraga lari ga pake sepatu lari, melainkan sepatu futsal. Iya, gue belum punya sepatu khusus buat lari.

Nah, mungkin kalian uadah pada tau apa aja peraturan-peraturan dasar saat olah raga lari yg akan menghindarkan kita dari cidera. Yg bakal gue bahas disini adalah hal-hal yang boleh dan gaboleh dilakukan saat olahraga lari yg gacuma menyebabkan cidera, tapi juga bisa menyebabkan nama keluarga anda hancur, anda malu, ketek basah, mulut bau, mata merah, gula darah naik harganya dan masih banyak lagi.

Mari kita bahas satu persatu.
Ini foto gue pas gue masih tinggi

1. Larilah dengan sepatu khusus buat lari.

Ya, jangan tiru gue yg lari pake sepatu futsal, walaupun banyak yg bilang kalo lari pake sepatu futsal masih diperbolehkan, tapi sebaiknya jangan. Dari pengalaman gue sendiri, lari pake sepatu futsal awalnya ga ada masalah, tapi pasca lari telapak kaki gue lumayan nyeri. Selain gaboleh pake sepatu futsal, kalian juga gaboleh lari pake sepatu badut, karena selain kegedean, takutnya pas lagi lari ada ibu-ibu bawa anak manggil-manggil dan minta foto bareng. Katanya ke anaknya: "Ayo, Dek. Foto sama badut Dakocan dulu".

2. Tentukan track lari sebelum mulai

Kadang udah ditengah jalan suka bingung mau lewat mana, belok kiri rumah mantan, belok kiri selingkuhan mantan yg sekarang lagi selingkuh juga sama elo. Kan jadi pusing pala (pengen nulis barbie takut yg baca pingsan). Jadi, alangkah baiknya sebelum memulai lari, kalian menentukan tracknya dulu. Apakah mau disekitaran komplek doang, di halaman rumah, atau lari dari sabang sampai merauke. Bebas. Karena takutnya kalo ga nentuin track, lo bisa lari ga tentu arah, lalu tersesat di dalem ind*maret dan berakhir dengan pulang membawa 10 bungkus Ind*mie goreng, niatnya pengen olahraga biar sehat ini malah tambah nimbun mecin dibadan.

3.Hewan peliharaan

Beberapa orang suka lari dengan membawa hewan peliharaan, karena ada beberapa keuntungan selain bisa olahraga juga bisa ngajak hewan peliharaannya jalan-jalan. Tapi ini cuma berlaku buat yg punya hewan peliharaan normal semacam, kucing dan anjing. Jangan pernah bawa hewan peliharaan lo, kalo misalnya yg lo pelihara itu Badak bercula satu. Selain itu dilindungi, gue juga yakin pasti ribet nyuruh belok-beloknya. Ya, walaupun gue tau kalo tidak ada badak tidak bagus.

4. Lari jangan sambil galau

Ini penting, apalagi buat muda-mudi yg terkadang terlalu dimabuk asmara. Dirumah sedirian, masuk kamar, dengerin lagu sendu, galau. Akhirnya memutuskan pergi olahraga lari supaya ga galau lagi. Nah, yg ini engga gue rekomendasikan. Karena lari dan galau itu adalah dua hal yang tidak bisa disatukan, soalnya kalo disatukan jadi LARIGALAU (apa sih, Ky!). Bisa aj pas lo lagi lari, ternyata mantan lo juga lagi lari juga, bareng pacar barunya yg ternyata adalah tukang siomay langganan lo. Sakit kan? Makanya jangan lari. Dirumah aja baca buku, yg judulnya: "Cara amnesia dengan baik dan benar menurut statuta FIFA".

5. Waktu yg tepat untuk lari

Kebanyakan orang-orang olahraga lari itu saat pagi atau sore hari yg cerah dan sejuk, supaya adem dan lebih maksimal larinya. Jangan sekali-sekali lo lari pas siang bolong, kecuali kalo lo mau ngerebus otak lo. Jangan juga lari pas hari tawuran nasional. Karena apa? Karena ga ada hari semacam itu.

Sudah tau kan apa aja yg boleh dan gaboleh lu lakuin pas lagi lari. Diinget dan diingetin temen-temen lainnya, agar negara kita bisa lebih maju lagi, kalo semua orang bisa lari, lari dari masalah, lari dari kemiskinan, lari dari kemudharatan, lari dari kemaksiatan dan yg paling penting lari dari temen yg suka nusuk dari belakang.

Sekian postingan gue kali ini, ditengah-tengah Skripsi gue masih bisa nyempetin buat nulis sih udah keren banget nih. Oh iya, do'ain Skripsi gue SUKSES ya! Amin!

Sampai jumpa di
postingan selanjutnya!

(pict source: http://dbagus.com/wp-content/uploads/2014/08/Manfaat-Lari-Pagi.jpg )
newer post

Thursday, May 14, 2015

#SUN1UBL

0 comments
Kamis, 7 Mei 2015 sebuah hari yg sangat bersejarah buat gue dan temen-temen gue di Stand Up UBL. Hari itu di Ruang Teater UBL kita sudah bisa mewujudkan impian kita yaitu menyelenggarakan sebuah Stand Up Show kita sendiri yg kita beri tema "Tawa Berbudi Luhur", dimana kita menampilkan 6 orang komika lokal Universitas Budi Luhur dan 2 orang komika bintang tamu. Masing-masing komika lokal dikasih waktu maksimal 15 menit buat Stand Up, dan untuk bintang tamu setelah gue itung-itung mereka tampil lebih dari setengah jam, wow!

Sebenernya sudah hampir 3 tahun kita nunggu buat bikin "SUN" (Stand Up Noon, kalo yg lain Stand Up Night) sendiri, tapi karena satu dan lain hal yg menghambat, keinginan kita jadi tertunda. Alhamdulillah, setelah ada jalannya, tahun ini kita berhasil mengadakan acara ini. Hasilnya menurut gue pribadi sih, keseluruhannya keren banget.

Tapi, buat penampilan gue sendiri, jujur hari itu bener-bener diluar ekspektasi gue, tapi setidaknya gue tahu kalo gue udah ngasih yg terbaik ke penonton. Selebihnya mereka yg menilai. Gue yakin gue bisa lebih baik lagi kedepannya. Walaupun sebenernya Stand Up Comedy ini bener-bener gue jadiin hobi, sama aja kaya hobi gue main musik, yaa gitu, serius tapi ga serius-serius amat.

Apapun itu, gue selalu ngerasa seneng banget setiap naik panggung, setiap ngeliat wajah-wajah ketawa penonton yg ada di depan gue. Rasa puas saat turun dari panggung setelah dapet tawa itu priceless, man!

Dari bit pertama sampe bit terakhir gue keluarin, penampilan gue hari itu kira-kira 11 menitan, dimana itu juga diluar ekspektasi gue, sebelumnya saat gue nyobain sendiri waktunya sampe 14 menitan. Dari semua bit-bit yg gue keluarin beberapa diantaranya ada ygn ga 'kena', hahaha. Faktor eksperimen, belom dicoba di open mic udah maen dibawa ke panggung aja, panggung SUN lagi. Pelajaran buat kedepannya nih.

Gue bangga dan seneng banget bisa sepanggung dengan lima komika UBL yg lain, applause gue kasih ke Revaldi, Ridwan, Karyo, Rizki dan Wahyu. Gue harap kita suatu saat bisa sepanggung lagi, dipanggung yg insyaallah lebih bergengsi lebih gede daripada panggung teater kampus kita. Amin.

Gue juga bangga bisa sepanggung dengan dua komika favorit gue, Fico dan Ari Rante yg emang bener-bener 'meluluhlantakkan' teater UBL malem itu. Semoga gue bisa sepanggung lagi bareng mereka diluar sana suatu hari.

Sekarang, bagian makasih-makasihnya.

Terima kasih buat sponsor dan media parter yang udah mendukung #SUN1UBL dari mulai acara belom mulai, pas waktu acara mulai dan pasca acara. Terima kasih kita ucapin buat StandUpIndo, StandUpIndo Depok dan Universitas Budi Luhur. Ga lupa juga kita ngucapin terima ksih sebesar-besarnya buat Radio Budi Luhur yg udah bantu-bantu promosi dan udah ngundang gue buat Talkshow di radionya, seru bangeet! Kita juga terima kasih buat Budi Luhur News yg udah bantu promosi dan udah ngeliput kita, gue harap nanti acara kita masuk ke majalah BLNews dengan foto gue yg paling gede yaa! Dan galupa juga terima kasih banyak buat Budi Luhur TV yg udah bantuin promosi, udah ngeliput acara kita dari mulai persiapan sampai penutupan dan juga ngundang gue ke Talkshow di Budi Luhur Newsnya, you guys so awesome!! Semoga kita bisa bekerjasama dengan lebih baik lagi kedepannya. Terima kasih banyaaaaaak!!!

Terima kasih juga buat Revaldi, Ridwan, Karyo, Rizki dan Wahyu yg udah jadi performer di #SUN1UBL, kalian semua keren banget! Bangga bisa sepanggung bareng kalian! Makasih juga buat Fico dan Ari Rante yg udah jadi Bintang Tamu special kita di acara special kita, jangan kapok kalo diundang lagi.

Terima kasih buat semua temen-temen panitia yg udah dari awal susah payah buat bikin #SUN1UBL ini berhasil diadain, makasih buat Bang Pajar, Ari, Januar, Reza, Danu, Fandina, Amin, Lydya, Novia, Paris, Cacing, Abie dan siapa aja yg udah bantu tapi ga kesebut namanya. Terima kasih gue ucapin sedalam-dalamnya. Makasih udah ngebantu buat wujud-in impian gue dan komika-komika UBL lainnya.

Pastinya makasih juga buat semua yang udah ngorbanin waktunya, ngorbanin uangnya, ngorbanin kotak tertawanya buat "Tertawa Berbudi Luhur" bareng kami semua. Kalian semua kereeeeen! Do'akan karya kami ga berhenti disini, dan bakalan ada #SUN2UBL dan seterusnya! Amin!

Poster #SUN1UBL
Nah, ini beberapa Jepretan dari fotografer unofficial kita, Paris dan beberapa yang gue dapet dari twitter dan BBM.
MC Cacing
Revaldi
Ridwan
Karyo
Rizki
Wahyu
Ekky, iya ini gue.
Komika UBL, Bintang Tamu dan Penonton #SUN1UBL
Ari Rante
Fico

Komika dan panitia

Komika Line-Up #SUN1UBL dan panitia

All Crew StandUpUBL dan bintang tamu

Karena ini Blog gue, jadi foto gue harus lebih banyak, terima aja.

newer post

Thursday, January 1, 2015

2015 Bring It On!

0 comments
Sudah tahun 2015 aja. Berarti ini sudah masuk tahun ke 4 gue kuliah. Dan di tahun 2014 kemarin banyak banget yg sudah terjadi, walaupun gue bukan artis tapi gue mau nulis kaleidoskop gue tahun 2014. Kita mulai dengan:
Januari:
"Januari aku berkenalan dengan mu~"
Sayangnya gue bukan Radja, jadi januari kemaren gue ga kenalan dengan siapa-siapa.
"Kisah kita berakhir huoooooooo di Januariiiii~"
Dan gue bukan Glenn Fredly, walaupun muka gue 11 12 dengan Glenn Alinsky. Jadi ga ada kisah gue yg berakhir di bulan ini.
Yg gue inget 1 Januari atau saat malem tahun baruan gue sedang berada di rumah salah satu senior gue di kampus buat ngerayain malem tahun baruan dengan temen-temen gue. Ga ada yg spesial selain adanya suara malaikat diantara letupan kembang api malam itu.
Eh tunggu, kemana arah tulisan ini?
Bulan ini juga adalah bulannya UAS dan hasil UAS gue saat itu sangat memuaskan.
Di Januari ini juga gue dan temen-temen gue dari Jancubu pergi bareng ke beberapa Featival Jepang.
Februari:
Di Februari ini gue banyak disibukkan dengan kegiatan pelayanan masyarakat di kampus gitu deh, jadi gue dan temen-temen gue ngedampingin beberapa orang-orang Jepang buat ngajarin bahasa dan budaya Jepang ke SMA-SMA.
Di situ gue merasa 'sedikit agak muda' karena main-main lagi ke SMA dan ketemu banyak dede-dedw gemesh :3
Gue sadar, gue kurang menikmati masa SMA gue.
Maret:
Bulan maret, ini adalah bulan awal masuk kuliah lagi, dan saat itu gue sedang memulai KKP (Kuliah Kerja Praktek). Gue sedikit sibuk buat ngurusin KKP gue, mulai dari daftar, pergi ke Instansi riset sampe mulai nyicil buat nyelesain KKP ini.
Bulan ini juga Stand Up UBL mulai Open Mic lagi, dan gue mulai naik panggung Stand Up lagi.
Dan ini adalah bulannya gue mengganti HP kesayangan gue yg keadaannya sudah memprihatinkan dengan HP baru. Cinta gue ke HP lama gue sekarang sudah berpaling ke HP baru.
April:
Bulannya gue kebanyakan nulis sajak di twitter sampe-sampe akun twitter gue udah mirip akun anonim tukang sajak gajelas.
Ini juga bulannya Pemilu legislatif walaupun gue gabisa ikutan nyoblos gara-gara punya KTP luar kota dan ga sempet ngurusinnya tapi gue juga sedikit semangat dengan pemilu kali ini karena gue sedikit melek politik saat itu.
April juga adalah bulan ulang tahunnya komunitas yg jadi rumah ke 2 buat gue, StandUpUBL jadi kita ngerayain kecil-kecilan gitu pas open mic.
Mei:
Di bulan ini gue bisa ada di kampus sampe malem buat ngerjain KKP yg ngejar deadline.
Di bulan ini juga gue mulai stand up di acara kampus lagi, waktu itu gue stand up di sebuah seminar Fakultas Teknologi Informasi, hasil show hari itu bisa gue bilang lumayan sukses, alhamdulillah. Dan lebih kerennya lagi gue stand up di depan petinggi kampus.
Juni:
Gue dan temen-temen Stand Up UBL mulai shooting Bincang Komika di TV kampus gue. Kalo berkenan bisa search Bincang Komika di youtube.
Bulan ini juga ada perekrutan anggota baru StandUpUBL ketemu komika-komika baru, keren abis.
Ini juga bulannya Stand Up Fest dilangsungkan, alhamdulillah banyak yg bisa dipelajari dari komika-komika pro Indonesia disana.
Dan pastinya bulan ini adalah bulannya piala dunia, gue dan beberapa temen gue juga sempet nobar sampe pagi dan sampe mabok kentang goreng.
Bulan ini juga gue mulai nyobain maen soundcloud dan ngeupload beberapa rekaman suara emas gue. Kalo lo denger di jamin gendang telinga lo yg sedang bermasalah akan segera membaik dalam tempo 1 × 24 jam.
Juli:
Di bulan ini gue banyak ngisi stand up comedy di beberapa acara, diantaranya di Jangandipikirin.com dan pas Nonton bareng final piala dunia di kampus gue.
Bulan ini juga adalah bulannya Pilpres, dan gue masih belum bisa imutan nyoblos karena masih ga sempet ngurusinnya.
Bulan juli juga gue pulang ke Jambi setelah bulan Februari gue gabisa pulang karena sibuk ngurusin KKP. Dan alhamdulillah di Jambi belom ada sevel.
Gue ngerayain Lebaran di Jambi, dan seperti biasa makan sup tulang kaki sapi. Nyaaaam~
Agustus:
Awal agustus gue udah balik lagi ke Jakarta buat sidang KKP.
Alhamdulillah hasil sidang KKP gue memuaskan dan menurut gue patut dibanghakan karena hasil keringet gue dan tim #DemiKKP gue. Terima kasih gais!
Agustus juga gue dan temen-temen Jancubu kedatengan tamu dari mahasiswa Jepang, saat itulah gue bertemu dengan istri pertama, istri kedua, istri ketiga, istri keempat, dan istri kelima gue.
September:
Bulannya Ordik (Orientasi Pendidikan) di kampus gue, saatnya komunitas yg gue ikuti (StandUpUBL dan Jancubu) nyari anggota baru dari mahasiswa baru, dan alhamdulillah yg daftar lunayan banyak.
September juga adalah bulannya gue bikin akun Path. Ya ini adalah informasi yg anat sangat penting sekali.
Bulan ini gue dan temen-temen StandUpUBL ngisi stand up di ultahnya PMI.
Gue dan beberapa temen gue dateng ke sebuah event Jepang dan nonton JKT48 Live. OY! OY! OY! OY! OY! OY!
Gue juga naik panggung stand up di kampus lagi, kali ini di acara Economic Fair, tapi kali ini gue ngerasa penampilan gue agak kurang, dibawah ekspektasi gue. Emang masih butuh banyak belajar lagi.
Oktober:
Anak-anak Jancubu bikin jersey futsal. Dan gue ngambil nomer punggung 11 kaya nomer punggungnya Taro Misaki. Huehehe.
Gue naik panggung band lagi setelah sekian lama. Walaupun main drum lagi. Jadi belom bisa nginjek sound monitor seperti impian gue.
November:
Gue nonton stand up nite salah satu komunitas di dekat tempat tinggal gue. Mereka sukses bikin anak-anak StandUpUBL iri dan pengen bikin stand up nite juga. Semoga di 2015 bisa terwujud.
Gue juga naik panggung band lagi bareng Teapot Band. Dan kali ini gue main gitar. Tapi tetep belom bisa nginjek sound monitor karena engga ada.
Dibulan ini gue melengkapkan rantauan gue di Jakarta dengan sudah mengunjungi semua kota di Jabodetabek. Jakarta, bogor, depok, tangerang dan bekasi, semua sudah gue datangi. Keren kan ya?
Gue dan temen gue dari StandUpUBL juga diundang TV kampus gue buat acara news mereka.
Desember:
Bulan ini dimulai dengan gue dan Teapot band manghung diacara kampus gue. Tapi gue masih belom bisa nginjek sound monitor, karena gue harus maen drum gara-gara drummer gue gabisa dateng.
Gue, StandUpUBL dan Jancubu ikut ngeramein stand kampus gue disalah satu pameran, dan gue sempet Stand Up juga bentar.
Bulan ini juga, setelah 4 tahun gue bisa masuk ke dalem stable kuda kampus gue. Sungguh amat sangat telat.
Cuma segitu yg gue inget, karena tahun 2014 begitu luar biasa.
Apa resolusi gue di tahun 2015. Pokoknya yg terbaik aja, gue mungkin gabisa berharap terlalu banyak. Mungkin gue cuma harus berusaha lebih keras biar semua yg gue ingin bisa tercapai.
Ya mungkin segitu aja kaleidoskop gue tahun 2014. Emang ga penting tapi menurut gue asik aja nulis beginian.
So, 2015 bring it on!
newer post
newer post older post Home