Sunday, April 17, 2016

Hidup Lebih Baik Dimasa yang Akan Datang

                “Bentaaaar!!!” teriak gue dari dalem rumah. Sore itu entah hari apa, temen gue udah duduk santai di atas motornya, nungguin gue keluar dari dalem rumah. Hari itu bisa dibilang adalah sebuah hari yang cukup bersejarah dalam hidup kita, bukan, kita bukan mau lamaran, karena gue cowok dan dia juga cowok, yakali. Tapi hari itu adalah hari dimana pengumuman kelulusan di SMA gue.

Menurut papan pengumuman yang sebelumnya gue baca, kita disuruh ngumpul di lapangan sekolah jam 3 sore. Pengumumannya sore, tapi deg-degannya udah berasa dari pagi pas bangun tidur, walaupun sebenarnya udah banyak bocoran-bocoran tentang pengumuman yang udah mampir ke kuping gue.

Kenapa gue ngerasa deg-degan sebelum pengumuman kelulusan ini? Karena gue selalu mikir kalo apapun hasilnya hari itu, itu bakal mempengaruhi masa depan gue nantinya. Karena kalo gue mikir jeleknya, ga lulus dan gue bakal frustasi lalu gue berakhir menjadi preman komplek yang suka malakin anak-anak SMP yang badannya lebih tinggi daripada gue, dan gue berakhir dengan yang babak belur karena dipukulin.

Bisa juga dengan gue berpikiran positif, yaitu gue lulus SMA, kuliah, kerja, jadi orang kaya, jadi pengusaha property bareng Feni Rose dan bisa nikahin cewek secantik Nikita Willy atau Ana di acara TV Amigos.

Setelah pamit dan minta doa ke kedua orang tua, gue langsung meluncur (tidak dalam artian yang sebenarnya) ke sekolah bareng temen gue tadi. Di jalan sambil mengendarai motor, flashback-flashback najis semasa sekolah satu-persatu mulai lewat dikepala gue.

Ada hari pertama MOS dimana gue pergi sekolah dianterin Bokap, karena gue belum pindah ke rumah yang baru jadi jaraknya emang lumayan jauh, dan gue belum dibolehin bawa motor waktu itu, karena badannya masih kecil (ya sekarang juga masih sih).

Ada juga hari-hari mos selanjutnya, hari dimana gue ikutan sejenis lomba nyanyi semacam “Indonesian Idol”-nya sekolahan gue, dan gue dikalahkan disebuah audisi per-kelas oleh seseorang yang kelak jadi temen baik gue sendiri.

Ada juga hari-hari dimana gue masuk ke sebuah organisasi terkeren yang pernah gue ikutin, Rohis. Buat yang gatau Rohis itu singkatan dari Rohani Islam. Sebuah organisasi yang ngasih gue banyak pelajaran dan pengalaman penting dan terbaik semasa SMA gue. Ya walaupun bisa dibilang, hidup gue juga ga lurus-lurus amat, but I’ll try my best.

Ada juga hari-hari dimana gue dan sahabat-sahabat baik gue, pulang sekolah, bau keringet, saling janjian di depan sekolah, buat pergi latihan Band. Hari-hari dimana gue melakukan hobi yang gue sangat senengin, bersama dengan orang-orang terbaik yang datang dan menetap dikehidupan gue.

Ada juga hari-hari dimana gue sengaja dateng jauh lebih pagi dari biasanya, gara-gara tugas seminggu yang lalu, yang seharusnya gue kerjain dirumah, malah belom gue sentuh sama sekali, dan konsekuensinya adalah gue harus dateng lebih pagi supaya bisa sempet ngerjain tugas.

Tentu saja masih banyak lagi hari-hari yang memang tidak ternilai harganya dalam hidup gue, terutama kehidupan gue di masa-masa SMA. Kalau dipikir-pikir lagi, bener juga kata orang, masa SMA adalah masa-masa terindah yang sulit terlupakan. Beruntung gue sudah melewatinya sesuai dengan yang gue inginkan dan butuhkan.

Tiba masanya juga hari seperti saat itu, matahari sudah mulai malu-malu memunculkan terik panas liarnya yang sudah mulai tertutup awan. Orang-orang lebih sering menyebutnya, menjelang senja. Gue parkir motor diluar kebiasaan gue, di tengah lapangan sekolah, di bawah sebuah tenda, yang sampai sekarang gue juga bingung fungsinya buat apa. Tapi seengganya, disitulah tempat terbaik buat gue dan beberapa temen-temen gue berkumpul, sekedar buat bercanda, basa-basi, nungguin pengumunannya dibacain.

Ga beberapa lama kemudian kepala sekolah dan beberapa orang guru mulai berdatangan ke lapangan, mulai siap-siap buat ngasih pengumuman ke murid-muridnya yang keliatannya sudah tahu apa yang bakal mereka omongin, tapi wajah-wajah mereka tetap keliatan antusias. Beberapa orang murid juga udah nyiapin banyak banget cat semprot di dalem tas mereka, beberapa malah udah megang cat tersebut ditanggannya bersama dengan sebuah spidol.

Gue lupa tepatnya jam berapa dan apa aja yang diomongin sama kepala sekolah gue, kebanyakan adalah wejangan-wejangan khas guru yang mencintai murid-muridnya. Setelah beribu-ribu kata diucapin, akhirnya keluar juga kata-kata yang dari tadi kita tunggu, kata-kata yang membuat kita harus dateng sore-sore, make baju sekolah dan ngeluarin duit buat beli cat semprot dan juga spidol.

“Sekolah kita lulus 100 persen!”

“Woooooooooooooooooouuuuuuhhhhh!!!!!”

Setelah kata-kata ajaib itu keluar, semua murid teriak, ngeluarin segenap energi mereka buat teriak. Tiga tahun sekolah, tiga hari ujian nasional, ya memang inilah yang pantas kami dapatkan.

Kebanyakan dari murid-murid sudah mulai membuka tutup cat semprot, mulai ‘menandai’ teman-teman mereka, membuka tutup spidol, menandatangani baju sekolah teman mereka, menuliskan kata-kata yang setidaknya menggambarkan rasa bahagia mereka.

Gue, secara pribadi sebenernya ga suka dengan tradisi coret-mencoret baju sekolah ini. Karena sayang aja menurut gue, toh mungkin bisa ada kegunaan lain atau malah bisa berguna buat orang lain. Tapi secara ga sadar, baju bagian belakang gue dicoret oleh salah satu temen gue. Kalo udah gini sih tanggung, sekalian coret aja semuanya, pikir gue hahahaha.

Setelah itu, kebanyakan dari siswa-siswi sekolah gue pergi konvoi keliling kota. Yang mana hal itu sangat dilarang oleh pihak sekolah, dan kepala sekolah kami saat itu juga sudah ngasih peringatan. Tapi yah alas an klise, ‘namanya juga anak muda’, konvoi itu tetap jalan. Dimana saat itu gue dan beberapa temen gue ga ikut-ikutan, karena gue pikir, coret-coretan baju ini aja udah cukup kok buat ngeluapin rasa bahagia gue karena lulus SMA. Ga perlu lah pergi konvoi cuma karena alesan ikut-ikutan. Pulang, kumpul dan ngerayain bareng keluarga keliatannya lebih asik menurut gue.

Yah, cerita selanjutnya mungkin sudah ada dibayangan. Mereka konvoi, pulang, besok harinya ke sekolah lagi, ketemuan, cerita-cerita, bla bla bla, bla bla bla.
Hayolooooo dimarahin bu Polisi

Sekitar beberapa tahun yang lalu, kelakuan kita pada waktu itu gue anggep wajar, dan normal. Karena kita emang ga ngelakuin hal-hal aneh. Tapi sekarang, gue rasa remaja-remaja SMA, siswa-siswi berpendidikan yang baru lulus ini, kelakuannya udah mulai kelewatan.

Oke, gue terima kalo alesannya. “Kita kan masih muda…”. Gini deh, Dek. Kalian itu gaakan selamanya muda, dan dengan alesan muda, bukan berarti kalian boleh melakukan tindakan bodoh.

“Yaelah, ngomentarin hidup orang, kaya hidup lo udah bener aja…”

Ya karena emang hidup gue belom bener, setidaknya gue lagi dalem proses menuju (yang gue anggep) bener, makanya gue gatel kalo ngeliat sesuatu yang menurut gue pribadi gabener. Dan juga, segabener-gabenernya hidup gue, gue ga pernah kepikiran buat megang (maaf) pantat cewek terus tanda-tangan di roknya.

Banyak foto-foto yang menurut gue gapantes, yang gue liat di sosial media tempat lu sering stalking foto mantan asalkan akunnya ga digembok itu. Entah itu cowok cewek make baju dengan penuh coretan, peluk-pelukan. Cewek, dengan tanda-tangan yang gue juga yakin dia sendiri juga lupa tanda tangan siapa aja yang ada menuhin badannya, roknya disobek sepaha terus foto dengan pose (maaf lagi) pantat nungging.

Mungkin anak-anak ini senang dan bahagia akhirnya bisa lulus dan mungkin beberapa ada yang lanjut kuliah. Ga ada salahnya, boleh bahagia sekarang, tapi yang lebih penting, lo semua juga harus mulai mikirin apa yang bakal lu hadapin diperkuliahan lo nanti. Apa bakal semenyenangkan yang lo semua bayangin? Kenyataannya, engga, Dek.

Mungkin nanti saat lo kuliah, akan datang hari pertama lo kuliah, semua mungkin masih terlihat menyenangkan, suasana baru, lingkungan baru, dan juga teman-teman baru. Semuanya mungkin keliatan 'indah' dimata lo. Tapi, tunggu aja di semester-semester berikutnya, beberapa orang akan mulai mikir "Ya Allah, kuliah lama-lama cape juga ya, mendingan nikah ajaaah...". Oke kalau misalnya lo bisa ngelewatin fase ini, tapi di semester akhir, saat lo udah ngerjain skripsi, dan lo nyerahin skripsi lo lo ke dosen pembimbing, akan ada saatnya lo ngeliat skripsi yang susah payah lo bikin sampe harus pergi ke kafe buat numpang wi-fi gratisan, akhirnya dicoret-coret sama dosen sama persis kaya lo dulu pernah nyoret-nyoret seragam temen lo, tapi tanpa tanda tangan. Disitu mungkin kalo lu megang stetoskop dan ngarahin kearah jantung lu, lu bakal bisa denger bunyi 'nyeeesss' yang cukup panjang.

Hahahahaha, mungkin keliatannya gue nakut-nakutin banget ya? tapi kebanyakan dari yang gue rasain dan amatin ya emang kenyataannya kaya gitu. Kuliah itu bahkan cuma satu anak tangga yang durinya ga cukup tajam buat bikin sepatu lo bolong, tapi seenggaknya udah bisa ngajarin lo sedikit rasa sakit, biar lo lebih kuat di kehidupan yang sebenernya.

Biar imbang. Kuliah juga pasti ada enaknya. ngumpul bareng temen ketawa-ketawa pas lagi gaada jam mata kuliah, pulang kuliah pergi hangout bareng temen-temen, ikut organisasi kampus yang pastinya juga menyenangkan, dan mungkin masih banyak lagi.

Gue akan sok dewasa sekarang. Diumur kalian sekarang mungkin kalian ga akan nganggep kata-kata gue, tapi kalo lu udah mulai ngerasain hidup yang sebenarnya, mungkin lo akan mengamini setiap ‘ceramah’ gue diatas.

Lo akan bakalan ngerti saat lo udah mulai ada di semester pertengahan kuliah, disaat lo mungkin lebih milih nikah aja daripada lanjutin kuliah. Disaat lo udah mulai nyerah ngeliat coretan-coretan diskripsi lo, yang mungkin bukan lo sendiri yang bikin. Disaat lo udah mulai putus asa buat nyari kerjaan. Saat itu mungkin lu mulai nyesel, “Kenapa dulu waktu umur gue lebih muda, waktu gue ga gue isi dengan sesuatu yang lebih bermanfaat buat diri gue dimasa ini?”.

Apapun itu, kenakalan-kenakalan remaja yang mungkin belakangan ini mulai dianggap wajar oleh kebanyakan orang, tanpa disadari akan berdampak buruk buat masa depan si anak itu sendiri. Bukan berarti semua anak kaya gitu, mungkin beberapa ada yang dulu masa remajanya nakal, tapi perlahan-lahan dia mulai sadar dan sekarang dia sukses. Mungkin banyak juga yang kaya gitu. Tapi kuncinya satu, SADAR. Sadar kalo apa yang lo lakukan dulu itu salah, sadar kalo lo harus mulai buat ngerubah hidup lo yang sekarang, dan sadar lo harus mulai menata semua aspek untuk hidup lebih baik dimasa yang akan datang.

Suatu saat, anak-anak ini yang nantinya bakal ada di sebuah kantor, jadi karyawan, bahkan mungkin pemimpin. Kalau hidup mereka dari remajanya ga berubah, mungkin mereka bakal korupsi, atau ngelakuin tindakan kejahatan lain.

Untuk satu dan lain hal mereka harus berubah. Dan untuk satu dan lain hal yang lain, kita, sebagai masyarakat juga harus berubah, ga lagi memandang kenakalan remaja menjadi sesuatu yang wajar. Kita coba rubah hidup mereka, mungkin sampe mereka sadar, kalo mereka harus ngerubah hidup mereka sendiri, agar jadi lebih baik lagi.

Bahasa gue dipostingan kali ini lebih campur aduk dari biasanya, dan topiknya lebih serius dari biasanya. Ini semua gara-gara isi kolom search di Instagram gue sekarang penuh sama foto dede-dede gemesh berbaju SMA ketat itu. Tapi seenggaknya gue udah mau nulis lagi, kalo ada yang kurang setuju dengan pendapat gue diatas, mari kita bahas di kolom komentar yang ada di bawah, atau bisa email gue ke ekkynanda@gmail.com

Terima kasih udah baca postingan kali ini, sampai jumpa di postingan-postingan selanjutnya! :)

(pict source: http://www.merdeka.com/peristiwa/usai-un-pelajar-sma-di-medan-corat-coret-dan-ugal-ugalan-di-jalan.html )

0 comments:

Post a Comment

older post Home